Kompetisi Apa yang Telah Mengajarkan Pengusaha Amerika

pengusaha

Apakah Anda tidak merindukan masa lalu kepemilikan bisnis? Maksudku pikirkanlah. Ike Godsey adalah pemilik General Store dalam serial televisi, “The Walton’s”. Nels Oleson adalah pemilik toko di “Little House on the Prairie” (atau Harriet? Saya tidak pernah tahu persis.).

Selalu tampak seolah-olah tidak banyak pekerjaan yang mereka lakukan. Mereka memesan  akun slot gacor produk, mendapat tawa dari istri mereka dan menukar permen dengan telur ayam. Tidak perlu beriklan karena mereka adalah satu-satunya toko umum di kota.

Mungkin keluhan terbesar dalam bisnis datang dalam satu episode berapi-api “The Andy Griffith Show”. Pemilik toko Ben Weaver benar-benar marah mengetahui bahwa Bert Miller, seorang pedagang keliling, mendirikan toko di tanah kosong di dekat bisnisnya. Persaingan bukanlah sesuatu yang disukai Ben meskipun kecocokan Ben memang menghibur Andy, Barney, dan siapa saja yang pernah menonton episode tersebut.

Persaingan adalah hal yang langka di pedesaan Amerika di mana pemilik bisnis tampaknya mematuhi aturan tidak tertulis yang menyatakan bahwa jika ada toko kelontong di kota, tidak perlu ada toko kelontong lain. Meskipun hal ini bermanfaat bagi bisnis kecil, hal ini tidak banyak menurunkan harga sebagai keuntungan bagi pelanggan.

Begitu rantai luar mulai bergerak ke kota-kota kecil, gagasan persaingan menjadi sangat akrab bagi pemilik bisnis. Beberapa menutup toko mereka sementara yang lain beradaptasi melalui harga yang lebih baik atau barang yang terdiversifikasi dan terspesialisasi.

Banyak yang mungkin ingin menghentikan belanja dunia maya di jalurnya, tetapi bisnis online dapat dan memang memasuki rumah di seluruh dunia berdasarkan kebutuhan dan permintaan pelanggan.

Hal ini menyebabkan beberapa pemilik bisnis lokal menganggap bahwa mereka tidak dapat bersaing dengan rantai nasional maupun bisnis online. Mereka yang belum menyerah telah belajar bahwa mereka dapat mengubah kursus kewirausahaan mereka sendiri dengan menjalankan bisnis mereka secara online.

Tidak ada lagi bisnis lokal yang ditakdirkan untuk tetap lokal. Banyak usaha kecil menemukan bahwa ceruk khusus mereka beresonansi dengan konsumen online. Beberapa bahkan menemukan bahwa mereka telah mendapatkan kembali tanah yang mungkin telah hilang ketika sebuah toko rantai pindah ke kota.

No Man’s Land Dendeng adalah salah satu contohnya. Sampai saat ini kota di mana mereka berada tidak memiliki koneksi radio lokal. Mereka ada di toko serba ada yang diubah di panhandle Oklahoma. Mereka beroperasi di kota berpenduduk sekitar 1.300 orang. Mereka menjual dendeng dari toko mereka, tetapi sebagian besar dari 1.200 pon dendeng yang dibuat setiap hari dikirim ke pelanggan online. Jika mereka hanya menjual dendeng di kota kecil mereka, semua orang perlu membeli sekitar satu pon dendeng sehari agar bisnis tetap buka.

Kota kecil Amerika adalah tempat pembuktian bagi para wirausahawan online dengan ide-ide segar yang mungkin mengingatkan kembali ke masa sebelumnya di mana sebuah bisnis kecil bertahan dengan ikatan dengan komunitas, tetapi menemukan cara untuk mengirimkan produk mereka sedikit lebih jauh dari garis county.

Saya yakin jika Ike Godsey, Nels Oelson atau Ben Weaver menjual barang-barang televisi mereka hari ini, mereka mungkin akan melakukannya secara online – dan mungkin tidak akan memperdagangkan telur ayam.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.